hidup selama jutaan tahun sebelum manusia muncul sesuai dengan beberapa penelitian. Jejak atau bukti-bukti nyata keberadaannya telah mengungkapkan bahwa mereka punah pada akhir periode Kapur.

Baru-baru ini, sebuah penemuan langka dilaporkan telah dibuat oleh para ahli paleontologi dari sarang yang terletak dekat dan 256 telur titanosaurus herbivora di lembah Narmada di Madhya Pradesh.

Scroll Untuk Lanjut Membaca

Temuan ini dipublikasikan dalam jurnal penelitian PLoS One minggu ini oleh Harsha Dhiman, Vishal Verma, dan Guntupalli Prasad.

Sebuah studi tentang sarang dan telur telah mengungkapkan rincian mendalam tentang kehidupan sauropoda berleher panjang yang hidup di wilayah tersebut lebih dari 66 juta tahun yang lalu.

“Telur-telur itu ditemukan dari muara yang terbentuk di tempat di mana Laut Tethys menyatu dengan Narmada ketika Seychelles memisahkan diri dari lempeng India. Pemisahan Seychelles telah menyebabkan masuknya Laut Tethys sejauh 400 km di dalam Lembah Narmada,” Verma, yang bekerja di Sekolah Menengah Tinggi, Bakaner, distrik Dhar, mengatakan kepada PTI.

Ia mengatakan bahwa sarang-sarang yang ditemukan di lembah Narmada saling berdekatan satu sama lain. Umumnya sarang-sarang tersebut terletak agak jauh satu sama lain.Verma, yang dianggap sebagai kekuatan pendorong di balik serangkaian penemuan fosil di Narmada, mengatakan bahwa alasan di balik telur bercangkang banyak mungkin karena ketidakmampuan induk untuk menemukan kondisi yang menguntungkan untuk bertelur.

Temuan ini dipublikasikan dalam jurnal penelitian PLoS One minggu ini oleh Harsha Dhiman, Vishal Verma, dan Guntupalli Prasad.

Sebuah studi tentang sarang dan telur telah mengungkapkan rincian mendalam tentang kehidupan sauropoda berleher panjang yang hidup di wilayah tersebut lebih dari 66 juta tahun yang lalu.

Baca Artikel Lainnya :