.com – Di musim tanam kedua, nasib petani padi di sejumlah Kecamatan yang di Kabupaten cukup memperihatinkan. Padahal hasil panen padi di musim tanam kedua ini menjadi harapan dan tumpuan hidup bagi para petani.

Rusaknya ratusan hektar sawah gagal panen tersebut akibat kekeringan dan hama wereng yang dialami sejumlah petani di .

Scroll Untuk Lanjut Membaca

Melihat fenomena tersebut, Gus Anggota Fraksi menilai Pemkab melalui Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) lambat dan belum maksimal mengantisipasi.

“Panen padi kedua menjadi tumpuan hidup bagi mereka. Saya rasa, Pemkab lambat dalam mengantisipasi kekeringan dan hama wereng. Sehingga kegagalan panen padi tak terelakkan,” kata Gus Anggota Fraksi kepada .com, Senin (26/06/2023).

Lebih lanjut Wakil ketua DPC ini menyampaikan ketika melakukan dialog dan bertemu langsung dengan para petani, mereka banyak mengeluh terkait serangan hama wereng, upaya pengobatan penyemprotan hama wereng yang dilakukan para petani tidak semuanya menuai hasil, banyak juga yang di lepas dan akhirnya gagal panen.

Baca Artikel Lainnya :