.com – Kesenian jaran jenggo yang berasal dari resmi ditetapkan sebagai Warisan Budaya Tak Benda (WBTB) pada 1 September 2023 oleh Kementerian , Kebudayaan, Riset, dan (Kemendikbudristek).

Dituturkan oleh Kepada Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Kabupaten jaran jenggo memenuhi kriteria nilai yang menonjol atau luar biasa, pendukungnya jelas, terdapat upaya pelestarian dari pemerintah daerah setempat, dan memiliki usia minimal 50 tahun.

Scroll Untuk Lanjut Membaca

“Jaran jenggo termasuk kesenian yang dominan pada seni pertunjukan ini telah memenuhi syarat dari penetapan WBTB. Sebenarnya sudah diajukan sejak 2021 dan baru ditetapkan tahun ini,” tutur . Kamis (07/09/2023).

Saat ini di Kabupaten tercatat ada 4 paguyuban yang eksis melestarikan jaran jenggo. Salah satunya ialah jaran jenggo Aswo Kaloko Joyo. Minimnya jumlah tersebut dikarenakan faktor penggunaan hewan kuda hidup sebagi objek keseniannya. Sehingga tidak semua masyarakat mampu memelihara kuda dan menjadi jenggo (pemelihara) yang maksimal.

Scroll Untuk Lanjut Membaca

“Sampai saat ini ada 4 jenggo di Kabupaten . Maestro yang kemarin mewakili WBTB ialah Anas Tohir,” ungkap .

Melihat minimnya regenerasi pada kesenian jaran jenggo, Pemerintah Kabupaten bersama Disparbud Kabupaten mengajuan WBTB pada jaran jenggo. Yangmana bertujuan sebagai pengingat sekaligus pendorong agar suatu karya budaya bisa terus eksis dan dilestarikan.

Baca Artikel Lainnya :
MUNGKIN ANDA TERTARIK :