| – Ribuan buruh yang tergabung dalam Serikat Buruh Muslimin Indonesia (Sarbumusi) Cabang , melakukan aksi turun jalan mewarnai Hari Buruh Nasional 2024, hal ini sebagai bentuk protes atas nasibnya yang tidak sejahtera.

Aksi berlangsung di depan Kantor Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Kabupaten . Rabu (01/5/2024).

Scroll Untuk Lanjut Membaca

Wakil ketua DPC Sarbumusi , Taufik mengungkapkan empat tuntutan Sarbumusi, yang disampaikan saat berorasi diantaranya, menolak upah murah UMK terendah se , Sejahterakan buruh melalui jaminan sosial sesuai janji bupati 2023, Menuntut THR 2024 yang tidak sesuai dengan surat edaran pemerintah , dan Menuntut pemerintah pro aktif dalam menyelesaikan masalah perusahaan yang melanggar peraturan.

“Namun kali ini kami datang, terdapat salah satu perusahaan yang melakukan intimidasi seperti penyekapan kepada karyawan atau buruhnya, namun sampai kali ini tidak ada tindak lanjutnya, padahal sudah dilakukan mediasi Bipartit dan Tripratit hingga kepolisian,” ungkap Taufiq.

Scroll Untuk Lanjut Membaca

“Tetapi perusahaan raksasa di tersebut, sampai saat ini masih melenggang lenggang saja dan seakan tidak ada yang menindaklanjuti,” imbuhnya.

Selain itu Taufik menjelaskan, upah minimal di sangat tidak sesuai dengan UMK yang ada, padahal sudah dilakukan Bipartit dengan Disnakertrans namun belum juga direalisasikan hingga hari ini.

Di Kabupaten Situbondo ini Upah Buruh termasuk terendah di , dan buruh di kabupaten upahnya jauh dibawah UMK, yakni ada yang 1,6 juta hingga 1,8 juta sedangkan UMK 2,1 juta.

“Ini artinya kesejahteraan buruh di kabupaten sedang tidak baik-baik saja,” ungkap Taufik.

Undang-undang cipta kerja yang dibuat katanya untuk kesejahteraan buruh dan pekerja, nyatanya Taufik menilai undang-undang tersebut malah melemahkan buruh kerja. “semakin banyak buruh kerja yang dilemahkan dengan undang-undang cipta kerja tersebut, dan faktanya masih banyak degradasi yang terjadi dalam pelaksanaan yang malah menguntungkan perusahan,” ucapnya.

Mewakili seluruh buruh Taufik berharap, empat tuntutan yang disampaikan Sarbumusi saat aksi tersebut bisa di indahkan oleh pemerintah kabupaten , demi kesejahteraan buruh kerja.

“Jika selama tiga bulan ke depan, empat bulan ke depan tuntutan tersebut tidak diindahkan pemerintah Kabupaten, maka kami akan kembali mengadakan aksi dengan jumlah masa yang lebih besar lagi,” ujarnya.

Baca Artikel Lainnya :
KONTEN PROMOSI